Sabtu, 13 Juli 2013

Girls in the City Season 1: Baturaden, Sanggaluri Park, dan Owabong (Part 2)

Mejeng sebelum masuk ke Baturaden*Sarangheyo with Kikil*
Berasa beneran lagi syuting dah
Pejuang Kurikulum baru sama Haris, anaknya Pak Tri..Editor Sunbaeniem *bow*


Setelah puas foto-foto di Baturaden dan bergaya ala Super Junior: Boys and The City, empat sekawan: aku, mbak Fina, Fenti, dan Kikil serta beberapa kurcaci anaknya Pak Tri keluar.  Abis dari Baturaden, tujuan selanjutnya adalah Sanggaluri, semacam taman reptil gitu. Bagiku ini menyebalkan. Apa asyiknya nonton reptil? Ular? dan sejenisnya? 
Mbak, ini judul sayurnya ca batang kangkung? *ho'o, cuy, senenganku jawab Mbak Fina*


Nyampe di sana, aku cuma duduk doang di pintu masuk. Mbak Fina awalnya juga duduk, tapi trus tertarik liat. Emm, daripada bengong aku ikut juga dengan mata terutup dikit. Sayang baru sampai pintu masuk ke ruangan ular, aku langsung histeris! Gila!! Merinding disko heboh dah! Meski dengan mata agak terpejap, sosok ular dekat pintu masuk bikin heboh! Mbak Fina ikutan panik dan mengantarku ke pintu yang khusus phobia ular. Sebenarnya aku gak phobia, cuma kok pas liat ngeri abis! 
muka-muka menyimpan ketakutan


Akhirnya aku lewat pintu yang buat phobia ular. Eh, nemu kios es krim. Beli es krim sama air mineral. HaHa..Asyik juga berjalan mengitari taman bermain sambil njilatin es krim. Sampai akhirnya aku ada di dekat museum wayang, masuk bentar, pertama seneng abis itu bingung mau ngapain, daripada ntar malah jadi wayang mending keluar deh. Abis dari museum wayang, nemuin Kikil yang ada di salah satu gazebo. Kayaknya dia nangis dah. Aku sapa Kikil,”Kiil, You’re oke?” Kikil cuma ngangguk. Ternyata dia terharu pas ada tahu kisah yang terjadi di gazebo itu. Si Kikil ini emang memiliki kemampuan lebih buat tahu kejadian gaib. Dia juga bisa ngelihat aura seseorang. Pas aku tanya apa warna auraku dia mengelak. Palingan dia shock liat auraku berwarna gak jelas

Abis dari Sanggaluri, acara selanjutnya adalah ke Owabong. Aseek! Main aer! Sebelum main aer, makan dulu di rumah makan seafood dengan menu ayam bakar. Ya, ironis memang. Di situ ada acara bagi-bagi duit buat beli oleh-oleh dari seseorang. Mayaan. Desas-desus yang berhembus, sebenarnya tu uang kita cuma diaku-aku..Haha..Bodo amat. 
       Selesai makan be ready for Owabong!!! Dari empat sekawan, cuma aku yang niat banget main air. Hiya lah, masak jauh-jauh ke Owabong kagak main air. Rugi lah! Pas udah siap nyebur, aku agak bingung. Ini gimana ini? Main air sendiri bakalan kayak anak ilang. Akhirnya aku nungguin anaknya Pak Thomas. Dan bagusnya, pas selesai ganti baju, anaknya Pak Thomas dengan indahnya nyebur ke kolam yang kedalamannya 2 meter. APA-APAAAN INIIII? Aku kan gak bisa renang! Menyebalkan.
       Akhirnya aku samperin si Diya. Dengan pedenya aku bilang,”Ayoo, Diyaaa, ke sana,” sambil menunjuk prosotan kecil buat anak kecil. Untungnya muat pas aku naikin. Sampai beberapa saat, aku asyik main prosotan sama Diya. Menyenangkan sodara!!! Lama-kelamaan bosen juga maen prosotan kecil ntu, mulai dah bergerilya.
TKP *Prosotan yang teraniaya*



Pas maknyak alias mbak Endar ngajakin main prosotan yang sesungguhnya, ayo aja dah. Tanpa perasaan bersalah, aku tinggalin Diya (Maap ya, Diya. Ini lebih urgent!he). Kita bedua dengan pede naik ke prosotan yang sesungguhnya. Pertama prosotan dengan ketinggian sedang berhasil kita lalui. Yang kedua, naik dong levelnya. Sempet gerimis, tapi pas udah reda langsung dah tancap. Screaming abiiis!! Gila emang. Bisa tereak sekenceng-kencengnya merupakan hal paling oke dari main prosotan. Emang deg-degan pas nge-slide tapi asik kok. Aslinya aku lebih suka sliding yang pake penutup itu, kayaknya lebih aman daripada yang terbuka.
       Sayang, hujan yang gak berenti-berenti membuatku dan pengunjung Owabong lain segera menepi. Aku nyari-nyari gerombolan empat sekawan. Clingak-clinguk. Gak nemu. Malah ketemu istrinya Pak Thomas, She’s so kind. Baiik. Meski belum kenal banget, bisa aja Bu Thomas cerita kesana kemari sampai akhirnya aku memutuskan untuk ganti baju. Dingin, mak! Abis ganti langsung balik ke bus, ngerasa agak adem. Ternyata atep busnya dikasih es batu. Apa pula itu? Tapi lumayan bikin adem lah.
       Oke, semua tujuan sudah terkunjungi. Baturaden, Sanggaluri, dan Owabong. Saatnya nyari oleh-oleh nih. Nyampe tempat oleh-oleh, para ibu-ibu langsung heboh. Berhitung siapa aja yang bakal dikasih oleh-oleh. Keranjang mbak Amin dalam sekejap penuh! Kalau aku paling cuma keluarga, pakde, Widya dan Mbak Erna yang gak ikut, sama satu lagi cadangan. Lumayan banyak. Pas mau bayar, mbak Fina heboh ke salah satu sisi tempat itu. Ternyata nyari tempe mendoan. Meski katanya enak, aku jelas gak beli. Aku gak mau gelar brand ambasador tempe mentah dan kripik tempe dari desaku dicopot gara-gara berkhianat beli tempe itu.
       Setelah makan malam, perjalanan pulang lanjut. Gak panas kayak pas pulang. Iyalah, malem gitu. Nyampe kantor kira-kira pukul 22.00 WIB. Langsung transit ke kos-nya Widya karena gak mungkin pulang sendiri jam segitu. Itupun Widya gak ada, cuma ada Fitri yang bukain pintu. Baik emang mereka.


The last supper *haha* Kimchiiiii




Well, nice trip. Baturaden gak banyak berubah, tapi lebih tertata. Ada view-view baru, spot-spot baru buat foto-foto heboh juga banyak. Bagus buat prewed tuh. Tujuan kedua, Sanggaluri Park Park, gak terlalu suka. Bagus buat edukasi anak, tapi gak bagus sama sekali buat penakut reptil kayak aku. Terakhir, Owabong. Ya, pas pertama masuk kesanku kayak kebon gitu, banyak pohon, adem, cuma kurang worth it dengan perjalanan hampir enam jam. Mending ke Pandawa, deket. Mau nginep tinggal ke hotel Soba di Solo Baru juga ada. Mau adem? ke Tawangmangu aja. HeHe. But, it’s okay. As long as with friends buatku gak masalah. I enjoyed that trip. See ya on the next travelling :))

Tidak ada komentar: